4 Proyek Bandara Modern di Pulau Jawa

24 Apr

Pertumbuhan moda transportasi udara di Indonesia terbilang pesat. Kondisi tersebut didorong oleh pertumbuhan masyarakat kelas menengah. Sehingga diperlukan pembangunan bandara baru atau pengembangan terminal baru. Seperti rencana pembangunan Bandara Kertajati di Majalengka yang dibangun oleh Kementerian Perhubungan atau Bandara Kulon Progo di Yogyakarta yang dirancang dan dibiayai oleh konsorsium PT Angkasa Pura I (Persero) dan GVK (operator dan investor Bandara asal India).

Berikut proyek bandara modern di pulau Jawa :

Bandara Kertajati, Majalengka

Image

Pemerintah sedang mengembangkan bandara baru pengganti Bandara Internasional Husein Sastranegara di Bandung, Jawa Barat. Bandara baru yang dibangun adalah Bandara Kertajati di Majalengka, Jawa Barat. Bandara Kertajati dikonsep sebagai pintu masuk Jabar menggantikan bandara lama. Bandara ini nanti dilengkapi fasilitas kereta api dan jalan tol.

Untuk pembangunan dan pengembangan bandara baru di Majalengka ini, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menggandeng Pemerintah Daerah (Pemda) Jabar. Kemenhub bertugas membangun fasilitas kebandarudaraan seperti runway (landasan pacu), taxi way (jalur dari atau ke parkir pesawat-landasan), apron (parkir pesawat) hingga menara Air Traffic Center (ATC). Sedangkan Pemda Jabar bertugas menyediakan lahan dan pembangunan terminal.

Kemenhub saat ini sedang membangun runway untuk Bandara Kertajati. Proses pembuatan runway telah mencapai 40%. Ditargetkan pembangunan runway baru Bandara Kertajati selesai pada tahun 2015.Untuk membangun Bandara Kerjati diperlukan dana hingga Rp 5,5 triliun. Ketika beroperasi, bandara baru ini memiliki kapasitas sama dengan kondisi bandara Bandara Soekarno Hatta saat ini.
“Itu bisa kapasitas dengan Cengkareng sekarang 50-60 juta. Landasan segede Cengkareng,” ujarnya.

Bandara Kulonprogo, Yogyakarta

Image

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) operator bandara, PT Angkasa Pura I (AP I) sedang membangun bandara baru di Yogyakarta, lokasinya di Kabupaten Kulon Progo. Bandara baru ini bakal menggantikan Bandara Adisutjipto.Biaya pembangunan bandara baru ini diperkirakan menelan investasi Rp 6 triliun. ‘The New Yogyakarta Airport’ ini akan dilengkapai fasilitas transportasi kereta bandara layaknya Bandara Kuala Namu di Sumatera Utara.

Menurut Tommy, bandara baru ini rencananya bisa beroperasi 2016. Namun proses pembangunan ini terkendala adanya pabrik besi di lokasi bandara baru sehingga masih menunggu keputusan dari Gubernur Yogyakarta terkait penetapan izin lokasi.Bandara baru ini juga akan mendukung Provinsi Yogyakarta sebagai destinasi wisata dari turis domestik dan dunia.Untuk mengembangkan The New Yogyakarta Airport ini, AP I menggandeng mitra luar negeri. AP I mengajak GVK, yang merupakan perusahaan dan operator bandara asal India yang sukses mengelola Bandara Mumbai dan Bandara Bangalore.

 

Bandara Ahmad Yani, Semarang

Image

Setelah tol atas laut, Indonesia akan punya bandara di atas air pertama terletak di Semarang. Butuh Rp 1,5 triliun untuk bisa mewujudkan bandara tersebut. Proyek ini akan dikerjakan oleh PT Angkasa Pura (AP) I di Bandara Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah. Bandara ini akan mengadopsi konsep eco airport atau bandara ramah lingkungan karena dibangun di atas tanah rawa dan air tanpa mengganggu lingkungan sekitar.

Sekretaris Perusahaan AP I Farid Indra mengatakan, sebanyak 90% pembangunan dan perluasan terminal baru Bandara Ahmad Yani dilakukan di tanah rawa sehingga proses kontruksi berbeda dengan bandara di Bali atau Surabaya.Rencana awal, pengembangan terminal baru Ahmad Yani membutuhkan investasi sebesar Rp 1,1 triliun. Nilai investasi ini terus berkembang seiring anjloknya nilai kurs rupiah terhadap dolar AS, sehingga nilai investasi melonjak menjadi Rp 1,5 triliun. Proses kontruksi sendiri akan memakan waktu selama 2 tahun.

Terminal baru ini nantinya mampu menampung hingga 5 juta penumpang per tahun. Sedangkan daya tampung terminal lama, kapasitasnya sebesar 800.000 penumpang, padahal saat ini total penumpang yang datang dan pergi dari Bandara Ahmad Yani mencapai 3,5 juta orang per tahun.Proses pembangunan terminal baru ini sempat terkendala persoalan meroketnya sewa lahan yang ditentukan Kementerian Keuangan. Harga sewa melonjak 4 kali lipat lebih sehingga dinilai tidak layak secara bisnis.

Bandara Karawang

Image

Pemerintah pusat sedang mempercepat persiapan pembangunan proyek bandara baru di Karawang, Jawa Barat sebagai penopang Bandara Soekarno-Hatta di Banten yang sudah penuh. Perkembangan terakhir terkait persiapan proyek ini sudah masuk dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Nasional.”Pemerintah sudah menyiapkan di Karawang. Sekarang sudah masuk tata ruang nasionalnya. Dan dipilih tanah yang mudah, karena pakai tanah Perhutani,” kata Direktur Kebandarudaraan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Bambang Tjahjono.

Bambang menjelaskan, pembangunan Bandara Karawang harus memenuhi persyaratan tata ruang provinsi dan tata ruang nasional. Sebelumnya berdasarkan RTRW Jawa Barat, di wilayah Karawang tak ada rencana pembangunan bandara, namun yang ada hanya rencana pembangunan Bandara Kertajati di Majalengka, Jawa Barat.Rencananya, setelah proses administrasi selesai, maka akan dilakukan pembebasan lahan. Menurut Bambang pembangunan bandara ini akan menggunakan lahan dari BUMN pengelola hutan di Jawa, yaitu Perum Perhutani. Bandara ini nantinya dilengkapi fasilitas kereta cepat layaknya bandara modern dunia.

finance.detik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: